Enkripsi dan Teknologi Kriptografi

Jika serangan cyber mengurangi jumlah kekerasan yang melekat dalam konflik, dan jika mereka sering mengambil bentuk sabotase atau spionase, maka banyak pejabat dan komentator yang telah memperingatkan tentang fajar cyberwar telah dering alarm palsu. Kekerasan digital memang memiliki implikasi untuk etika dan strategi keamanan nasional, namun. Weaponized kode, atau serangan cyber lebih umum, dapat mencapai tujuan yang digunakan untuk meminta kekuatan konvensional. The cyberattacks paling canggih yang sangat bertarget, dan cyberweapons tidak menyebabkan kerusakan jaminan dengan cara yang sama senjata konvensional lakukan. Oleh karena itu, dalam banyak situasi, penggunaan komputer akan etis lebih baik untuk penggunaan senjata konvensional: cyberattack yang mungkin kurang kekerasan, kurang trauma, dan lebih terbatas. Teknologi Kriptografi
Sebuah serangan cyber tidak akan selalu menjadi pilihan strategis suara, namun. Memang, bahkan operasi dirayakan Stuxnet belum tentu sukses strategis. Serangan itu dirancang untuk memperlambat dan menunda program pengayaan nuklir Iran dan merusak kepercayaan pemerintah Iran pada kemampuannya untuk mengembangkan senjata nuklir. Serangan itu mungkin telah mencapai tujuan-tujuan dalam jangka pendek. Tapi segera setelah kerusakan dan keterlambatan dijiplak untuk menyabot, efek psikologis dari operasi mungkin berubah, karena Iran bisa meyakinkan diri bahwa mereka tidak “bodoh” dan bahwa mereka dihadapkan dengan musuh asing yang agresif. Mereka sekarang tahu bahwa masalah itu tidak kebodohan mereka sendiri; orang lain melakukan ini untuk mereka.Kriptografi┬ádan Teknologi Enkripsi

 

Sebuah dinamis sebanding berlaku untuk etika cyber spionase. Intelijen mungkin bisa diperoleh dengan infiltrasi sistem komputer dan mencegat sinyal digital, atau mungkin diperoleh dengan menyelinap mata-mata manusia, kadang-kadang bersenjata, ke wilayah yang bermusuhan berisiko pribadi, atau mungkin punya oleh menginterogasi tersangka dalam kondisi yang keras. Tergantung pada kasus ini, spionase komputer mungkin etis lebih baik untuk salah satu pilihan lain.

 

TERBURUK PERTAHANAN
Nikmati artikel ini bebas dari Luar Negeri
Semua pengunjung mendapatkan akses ke satu artikel full-length setiap bulan. Mendaftar secara gratis untuk melanjutkan membaca.

 

Dalam arti, Lynn benar: dunia maya belum militarised, justru karena pemerintah AS, bersama dengan banyak pemerintah lainnya, belum benar-benar didirikan cyberdefenses kuat. Membela terhadap cyber sabotase berarti pengerasan sistem komputer, terutama yang mengontrol infrastruktur kritis. Tapi sistem seperti tetap bertumbuhnya rentan. Membela terhadap cyber spionase berarti menghindari pencurian skala besar data sensitif dari perusahaan dan instansi pemerintah. Tapi seperti yang digambarkan oleh kebocoran terbaru dari informasi rahasia mengenai pengawasan domestik Badan Keamanan Nasional, badan-badan intelijen Barat hanya sekarang mulai memahami kontraspionase digital dan peran yang tepat dari informan manusia dalam lingkungan ancaman digital.
Apa yang telah militarised adalah perdebatan tentang serangan cyber, yang didominasi oleh terminologi perang. Apa yang muncul inkonsistensi tidak berbahaya – menerus peringatan bahaya cyberwar sementara mengabaikan untuk melindungi terhadap mereka – topeng hubungan kausal rumit: untuk sejumlah alasan, pembicaraan lepas dari cyberwar cenderung overhype potensi ofensif serangan cyber dan mengurangi pentingnya pertahanan . Pertama, mendorong gagasan palsu bahwa dua negara ada: cyberwar dan cyberpeace. Bahkan, ancaman serangan cyber yang pernah hadir dan tidak akan pergi. Kedua, ketika para pejabat militer AS gembar-gembor cyberwar, itu mengarah publik untuk percaya bahwa Pentagon bertugas menangani ancaman. Bahkan, perusahaan dan individu perlu mengambil tanggung jawab untuk keamanan mereka sendiri. Dan akhirnya, para pendukung konsep cyberwar sering menyarankan bahwa pertahanan terbaik adalah pelanggaran baik. Itu tidak terjadi: mempertimbangkan, misalnya, yang merancang Stuxnet berikutnya tidak akan membuat energi grid AS lebih aman dari serangan digital. Untuk menghindari lanjut mendistorsi masalah, perdebatan serangan cyber harus keluar ranah mitos

Be the first to comment on "Enkripsi dan Teknologi Kriptografi"

Tinggalkan komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*